BELAJAR TAK MENGENAL USIA

Administrator 26 November 2018 07:08:50 WIB

Pendidikan (SIDA) Belajar tidak mengenal batasan usia, seperti halnya yang  dilakukan sejumlah  ibu-ibu  lanjut usia (lansia) di Padukhan Dayakan I dan Dayakan II Desa Kemiri. Dengan segala keterbatasan, para lansia tetap semangat mengenal huruf dengan membaca dan menulis.

Kegiatan belajar mengajar (KBM) di Aksara Fungsional Padukuhan Dayakan 1 & 2 Desa Kemiri Kecamatan Tanjungari, Kabupaten Gunungkidul, diikuti oleh 30 lansia buta aksara. Mereka rata-rata berusia di 50-70 tahun.

Mayoritas mereka ini tidak pernah mengenyam bangku pendidikan sejak lahir, sedangkan sebagian lagi mengaku putus sekolah karena sibuk membantu orangtua bekerja.

Kegiatan belajar mengajar (KBM) dilakukan seminggu tiga kali pada hari Rabu, Jum’at dan Minggu mulai selama satu jam mulai pukul 13.00 s/d pukul 14.00. KBM ini dilakukan  di rumah Bapak Mardiyanto ( Dukuh Dayakan I ) dengan 3 orang pengajar dari padukuhan setempat.

“Usia tidak menghalangi mereka dalam mencermati setiap penjelasan yang diberikan pengajar. Meski penglihatan para lansia sudah tidak maksimal lagi, mereka tetap tekun melahap materi, seperti mengenali huruf, mendikte, membaca, dan menulis”. Ungkap Hartini salah satu pengajar pada kegitan tersebut.

Kendala lain para lansia tersebut sulit mengingat materi pelajaran, meski pengajar baru beberapa saat menyampaian  materi. (gn)

Komentar atas BELAJAR TAK MENGENAL USIA

Formulir Penulisan Komentar

Nama
Alamat e-mail
Komentar
 

Media Sosial

FacebookTwitterGoogle PlussYoutubeInstagram

Statistik Kunjungan

Hari ini
Kemarin
Pengunjung

Lokasi KEMIRI

tampilkan dalam peta lebih besar